Portal Undang-undang China - CJO

Cari undang-undang China dan dokumen awam rasmi dalam bahasa Inggeris

EnglishArabicChinese (Simplified)DutchFrenchGermanHindiItaliJapaneseKoreanPortugueseRussiaSpanyolSwedishBahasa IbraniIndonesianVietnamThaiTurkiMalay

Perlembagaan China (2018)

Perlembagaan

Jenis undang-undang Perlembagaan

Badan pengeluar Kongres Rakyat Kebangsaan

Tarikh yang memberangsangkan Mar 18, 2018

Tarikh kuat kuasa Mar 18, 2018

Status sah Sah

Skop permohonan Nationwide

Topik Undang-undang perlembagaan

Penyunting Pemerhati CJ

Perlembagaan Republik Rakyat China
(Diadopsi pada Sesi Kelima Kongres Rakyat Nasional Kelima dan diundangkan untuk dilaksanakan dengan Pengumuman Kongres Rakyat Nasional pada 4 Disember 1982
Dipinda sesuai dengan Pindaan Perlembagaan Republik Rakyat China yang masing-masing diadopsi pada Sidang Pertama Kongres Rakyat Nasional Ketujuh pada 12 April 1988, Sesi Pertama Kongres Rakyat Nasional Kelapan pada 29 Mac 1993, yang kedua Sesi Kongres Rakyat Nasional Kesembilan pada 15 Mac 1999, Sesi Kedua Kongres Rakyat Nasional Kesepuluh pada 14 Mac 2004, dan Sesi Pertama Kongres Rakyat Nasional Ketiga Belas pada 11 Mac 2018.)
Contents [show]
Mukadimah
Bab I Prinsip Am
Bab II Hak Asasi dan Tugas Warganegara
Bab III Struktur Negara
Bahagian 1 Kongres Rakyat Nasional
Bahagian 2 Presiden Republik Rakyat China
Bahagian 3 Majlis Negeri
Bahagian 4 Suruhanjaya Ketenteraan Pusat
Bahagian 5 Kongres Rakyat Tempatan dan Pemerintahan Rakyat Daerah di Berbagai Tingkat
Bahagian 6 Organ-organ Pemerintahan Sendiri Kawasan Autonomi Nasional
Bahagian 7 Jawatankuasa Pengawas
Bahagian 8 Mahkamah Rakyat dan Kejaksaan Rakyat
Bab IV Bendera Nasional, Lagu Kebangsaan, Lambang Nasional dan Ibu Kota
Mukadimah
China adalah sebuah negara dengan salah satu sejarah terpanjang di dunia. Rakyat dari semua kebangsaan China bersama-sama mencipta budaya kebesaran dan mempunyai tradisi revolusi yang gemilang.
Selepas tahun 1840, China feudal secara beransur-ansur berubah menjadi negara semi-kolonial dan semi-feudal. Orang-orang Cina melancarkan banyak perjuangan pahlawan berturut-turut untuk kemerdekaan dan pembebasan nasional serta demokrasi dan kebebasan.
Perubahan sejarah yang besar dan mengejutkan telah berlaku di China pada abad ke-20.
Revolusi 1911, yang dipimpin oleh Dr Sun Yat-sen, menghapuskan monarki feudal dan melahirkan Republik China. Tetapi misi bersejarah rakyat China untuk menjatuhkan imperialisme dan feudalisme tetap tidak dapat diselesaikan.
Setelah melancarkan perjuangan yang berlarutan dan sukar, bersenjata dan sebaliknya, di sepanjang jalan zigzag, orang-orang Tionghoa dari semua bangsa yang dipimpin oleh Parti Komunis China dengan Ketua Mao Zedong sebagai pemimpinnya akhirnya, pada tahun 1949, menggulingkan pemerintahan imperialisme, feudalisme dan birokrat -capitalism, memperoleh kemenangan besar dalam Revolusi Demokratik Baru dan mengasaskan Republik Rakyat China. Sejak itu rakyat China menguasai kuasa negara dan menjadi tuan negara.
Setelah penubuhan Republik Rakyat, China secara beransur-ansur mencapai peralihannya dari New-Democratic ke masyarakat sosialis. Transformasi sosialis pemilikan swasta terhadap alat pengeluaran telah selesai, sistem eksploitasi manusia oleh manusia dihapuskan dan sistem sosialis dibentuk. Kediktatoran demokratik rakyat yang dipimpin oleh kelas pekerja dan berdasarkan persekutuan pekerja dan petani, yang pada hakikatnya diktator proletariat, telah disatukan dan dikembangkan. Rakyat China dan Tentera Pembebasan Rakyat China telah mengalahkan pencerobohan, sabotaj dan provokasi bersenjata imperialis dan hegemonis dan dengan demikian melindungi kebebasan dan keselamatan nasional China dan memperkukuhkan pertahanan nasionalnya. Kejayaan besar telah dicapai dalam pembangunan ekonomi. Sistem sosialis industri yang bebas dan komprehensif pada dasarnya telah dibentuk. Terdapat peningkatan ketara dalam pengeluaran pertanian. Kemajuan yang signifikan telah dicapai dalam usaha pendidikan, ilmiah dan budaya, sementara pendidikan dalam ideologi sosialis telah menghasilkan hasil yang penting. Kehidupan masyarakat bertambah baik.
Kemenangan dalam Revolusi Baru-Demokratik China dan kejayaan dalam perjuangan sosialisnya telah dicapai oleh orang-orang Cina dari semua bangsa, di bawah kepimpinan Parti Komunis China dan bimbingan Marxisme-Leninisme dan Pemikiran Mao Zedong, dengan menegakkan kebenaran , membetulkan kesilapan dan mengatasi banyak kesulitan dan kesusahan. China akan berada di tahap utama sosialisme untuk masa yang akan datang. Tugas asas negara adalah memusatkan usahanya pada pemodenan sosialis di sepanjang jalan sosialisme ala Cina. Di bawah kepimpinan Parti Komunis China dan bimbingan Marxisme-Leninisme, Pemikiran Mao Zedong, Teori Deng Xiaoping, pemikiran penting Tiga Wakili, Pandangan Ilmiah mengenai Pembangunan, dan Pemikiran Xi Jinping mengenai Sosialisme dengan Karakteristik Cina untuk Era Baru, rakyat China dari semua kebangsaan akan terus berpegang teguh pada pemerintahan diktator demokratik dan jalan sosialis, tekun melakukan pembaharuan dan pembukaan kepada dunia luar, memperbaiki institusi sosialis secara berterusan, mengembangkan ekonomi pasaran sosialis, mengembangkan demokrasi sosialis, meningkatkan peraturan undang-undang sosialis, melaksanakan konsep pembangunan baru dan bekerja keras dan berdikari untuk memodenkan industri, pertanian, pertahanan negara dan sains dan teknologi negara selangkah demi selangkah dan mempromosikan pembangunan bahan, politik, spiritual, sosial, dan tamadun ekologi, untuk menjadikan China menjadi negara sosialis moden yang hebat yang makmur, kuat,demokratik, maju budaya, harmoni, dan indah dan mencapai keremajaan bangsa Cina.
Kelas eksploitasi seperti itu telah dihapuskan di negara kita. Walau bagaimanapun, perjuangan kelas akan terus berlaku dalam batas-batas tertentu untuk jangka masa yang akan datang. Orang-orang Cina mesti melawan kekuatan dan unsur-unsur, baik di dalam dan di luar negara, yang memusuhi sistem sosialis China dan berusaha melemahkannya.
Taiwan adalah sebahagian daripada wilayah suci Republik Rakyat China. Tugas semua orang Tionghoa, termasuk rakan senegara kita di Taiwan, adalah tidak dapat dilawan, untuk menyelesaikan tugas besar menyatukan kembali tanah air.
Dalam membina sosialisme sangat penting untuk bergantung pada pekerja, petani dan intelektual dan menyatukan semua kekuatan yang dapat disatukan. Selama bertahun-tahun revolusi, pembinaan dan reformasi, telah dibentuk di bawah kepimpinan Parti Komunis China sebuah front bersatu patriotik yang luas yang terdiri dari parti demokratik dan organisasi rakyat dan merangkumi semua pekerja sosialis, semua pembangun sosialisme, semua patriot yang menyokong sosialisme, semua patriot yang memperjuangkan penyatuan semula tanah air, dan semua patriot yang dikhaskan untuk peremajaan negara China. Barisan bersatu ini akan terus disatukan dan dikembangkan. Persidangan Perundingan Politik Rakyat China, sebuah organisasi perwakilan yang berskala luas dari persatuan yang telah memainkan peranan penting dalam sejarah, akan memainkan peranan yang lebih penting dalam kehidupan politik dan sosial negara, dalam mempromosikan persahabatan dengan negara-negara lain dan dalam perjuangan untuk pemodenan sosialis dan untuk penyatuan semula dan perpaduan negara. Sistem kerjasama pelbagai pihak dan perundingan politik yang dipimpin oleh Parti Komunis China akan wujud dan berkembang untuk jangka masa yang akan datang.
Republik Rakyat China adalah sebuah Negara multi-negara kesatuan yang diciptakan bersama oleh rakyat dari semua kewarganegaraannya. Hubungan sosialis mengenai persamaan, perpaduan, tolong-menolong, dan keharmonian telah terjalin di antara bangsa dan akan terus diperkukuhkan. Dalam perjuangan menjaga kesatuan kebangsaan, perlu memerangi chauvinisme negara besar, terutama chauvinisme Han, dan memerangi chauvinisme nasional tempatan. Negara akan melakukan yang terbaik untuk mempromosikan kesejahteraan bersama semua bangsa.
Pencapaian China dalam revolusi, pembinaan, dan reformasi tidak dapat dipisahkan dari sokongan rakyat dunia. Masa depan China berkait rapat dengan masa depan dunia. China secara konsisten menjalankan dasar luar yang bebas dan mematuhi lima prinsip saling menghormati kedaulatan dan integriti wilayah, saling tidak menyerang, tidak campur tangan dalam urusan dalaman satu sama lain, persamaan dan faedah bersama, dan hidup berdampingan secara damai, jalan damai pembangunan, dan strategi pembukaan timbal balik dalam mengembangkan hubungan diplomatik dan pertukaran ekonomi dan budaya dengan negara-negara lain dan mendorong pembangunan komuniti dengan masa depan bersama bagi umat manusia. China secara konsisten menentang imperialisme, hegemonisme dan kolonialisme, berusaha untuk mengukuhkan perpaduan dengan rakyat negara-negara lain, menyokong negara-negara tertindas dan negara-negara membangun dalam perjuangan mereka yang adil untuk memenangi dan memelihara kemerdekaan negara dan mengembangkan ekonomi nasional mereka, dan berusaha untuk menjaga keamanan dunia dan mempromosikan penyebab kemajuan manusia.
Perlembagaan ini, dalam bentuk undang-undang, menegaskan pencapaian perjuangan rakyat China dari semua bangsa dan menentukan sistem dan tugas-tugas asas Negara; itu adalah undang-undang asas Negara dan mempunyai kuasa undang-undang tertinggi. Orang-orang dari semua kewarganegaraan, semua organ Negara, angkatan bersenjata, semua parti politik dan organisasi awam dan semua perusahaan dan institusi di negara ini mesti mengambil Perlembagaan sebagai standard tingkah laku asas, dan mereka mempunyai kewajiban untuk menjaga martabat Perlembagaan dan memastikan pelaksanaannya.
Bab I Prinsip Am
Artikel 1 Republik Rakyat China adalah negara sosialis di bawah pemerintahan diktator demokratik rakyat yang dipimpin oleh kelas pekerja dan berdasarkan persekutuan pekerja dan petani.
Sistem sosialis adalah sistem asas Republik Rakyat China. Kepemimpinan Parti Komunis China adalah ciri sosialisme yang menentukan dengan ciri-ciri Cina. Gangguan sistem sosialis oleh mana-mana organisasi atau individu dilarang.
Artikel 2 Semua kekuasaan di Republik Rakyat China adalah milik rakyat.
Kongres Rakyat Nasional dan kongres rakyat tempatan di pelbagai peringkat adalah organ di mana rakyat menjalankan kekuasaan negara.
Rakyat menguruskan hal ehwal Negara dan menguruskan urusan ekonomi dan budaya dan urusan sosial melalui pelbagai saluran dan dengan pelbagai cara sesuai dengan ketentuan undang-undang.
Artikel 3 Organ-organ Negara Republik Rakyat China menerapkan prinsip sentralisme demokratik.
Kongres Rakyat Nasional dan kongres rakyat tempatan di pelbagai peringkat dibentuk melalui pilihan raya demokratik. Mereka bertanggungjawab kepada rakyat dan tunduk pada pengawasan mereka.
Semua organ pentadbiran, penyeliaan, kehakiman dan prokuratori Negara dibuat oleh kongres rakyat yang menjadi tanggungjawab mereka dan di mana mereka diawasi.
Pembahagian fungsi dan kuasa antara organ-organ Negara pusat dan daerah dipandu oleh prinsip memberi ruang lingkup sepenuhnya kepada inisiatif dan semangat pihak berkuasa tempatan di bawah kepemimpinan gabungan pihak berkuasa pusat.
Artikel 4 Semua kewarganegaraan di Republik Rakyat China sama. Negara ini melindungi hak dan kepentingan warganegara minoriti dan menjunjung tinggi serta menjalin hubungan persamaan, perpaduan, tolong menolong, dan keharmonian antara semua kewarganegaraan China. Diskriminasi dan penindasan terhadap kewarganegaraan dilarang; sebarang tindakan yang merosakkan perpaduan kebangsaan atau menghasut perpecahan adalah dilarang.
Negara ini membantu kawasan-kawasan yang dihuni oleh warganegara minoriti dalam mempercepat pembangunan ekonomi dan budaya mereka mengikut ciri dan keperluan pelbagai kebangsaan minoriti.
Otonomi daerah dipraktikkan di kawasan di mana orang-orang dari etnik minoriti tinggal di komuniti tertumpu; di kawasan-kawasan ini organ-organ pemerintahan sendiri ditubuhkan untuk menggunakan kuasa autonomi. Semua wilayah autonomi nasional adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari Republik Rakyat China.
Semua kebangsaan mempunyai kebebasan untuk menggunakan dan mengembangkan bahasa lisan dan tulisan mereka sendiri dan untuk memelihara atau mereformasi budaya dan adat rakyat mereka sendiri.
Artikel 5 Republik Rakyat China memerintah negara itu menurut undang-undang dan menjadikannya negara sosialis di bawah aturan hukum.
Negara menegakkan keseragaman dan martabat sistem perundangan sosialis.
Tidak ada undang-undang atau peraturan pentadbiran atau tempatan yang boleh melanggar Perlembagaan.
Semua organ Negara, angkatan bersenjata, semua parti politik dan organisasi awam dan semua perusahaan dan institusi mesti mematuhi Perlembagaan dan undang-undang lain. Semua tindakan yang melanggar Perlembagaan atau undang-undang lain mesti disiasat.
Tidak ada organisasi atau individu yang berhak melampaui Perlembagaan atau undang-undang lain.
Artikel 6 Dasar sistem ekonomi sosialis Republik Rakyat China adalah kepemilikan masyarakat sosialis terhadap alat-alat produksi, yakni pemilikan oleh seluruh rakyat dan pemilikan kolektif oleh pekerja. Sistem pemilikan masyarakat sosialis menggantikan sistem eksploitasi manusia oleh manusia; itu menerapkan prinsip "dari masing-masing sesuai dengan kemampuannya, masing-masing sesuai dengan pekerjaannya".
Pada tahap utama sosialisme, Negara menegakkan sistem ekonomi asas di mana pemilikan masyarakat dominan dan bentuk pemilikan yang pelbagai berkembang berdampingan dan mengikuti sistem pengedaran di mana pengedaran mengikut pekerjaan adalah dominan dan pelbagai cara pengedaran wujud bersama .
Artikel 7 Ekonomi milik negara, yaitu ekonomi sosialis yang dimiliki oleh seluruh rakyat, adalah kekuatan utama dalam ekonomi nasional. Negara memastikan penyatuan dan pertumbuhan ekonomi milik Negara.
Artikel 8 Organisasi ekonomi kolektif pedesaan menerapkan sistem operasi ganda yang ditandai dengan kombinasi operasi terpusat dengan operasi terdesentralisasi berdasarkan operasi oleh rumah tangga berdasarkan kontrak. Di kawasan luar bandar, semua bentuk ekonomi koperasi, seperti pengeluar, penawaran dan pemasaran, kredit dan koperasi pengguna, tergolong dalam sektor ekonomi sosialis di bawah pemilikan kolektif oleh pekerja. Orang yang bekerja sebagai anggota kolektif ekonomi luar bandar berhak, dalam batas yang ditentukan oleh undang-undang, untuk mengusahakan ladang pertanian dan tanah berbukit yang diperuntukkan untuk kegunaan peribadi mereka, terlibat dalam pengeluaran sampingan isi rumah dan memelihara ternakan milik swasta.
Pelbagai bentuk ekonomi koperasi di bandar-bandar dan kota-kota, seperti yang terdapat dalam perdagangan kraftangan, perindustrian, bangunan, pengangkutan, komersial dan perkhidmatan, semuanya tergolong dalam sektor ekonomi sosialis yang dimiliki secara kolektif oleh pekerja.
Negara melindungi hak dan kepentingan yang sah dari kolektif ekonomi bandar dan luar bandar dan mendorong, membimbing dan membantu pertumbuhan ekonomi kolektif.
Pasal 9 Semua sumber daya mineral, perairan, hutan, pegunungan, padang rumput, tanah yang tidak dituntut, pantai dan sumber daya alam lainnya dimiliki oleh Negara, yaitu oleh seluruh rakyat, kecuali hutan, gunung, padang rumput, tanah yang tidak dituntut dan pantai yang dimiliki oleh kolektif seperti yang ditentukan oleh undang-undang.
Negara memastikan penggunaan sumber semula jadi secara rasional dan melindungi haiwan dan tumbuhan yang jarang berlaku. Perampasan atau kerosakan sumber semula jadi oleh mana-mana organisasi atau individu dengan cara apa pun dilarang.
Pasal 10 Tanah di kota-kota dimiliki oleh Negara.
Tanah di kawasan luar bandar dan pinggir bandar dimiliki oleh kolektif kecuali bahagian-bahagian yang menjadi milik Negeri seperti yang ditentukan oleh undang-undang; tapak rumah dan ladang pertanian dan tanah berbukit yang ditanam secara persendirian juga dimiliki oleh kolektif.
Negara dapat, demi kepentingan umum dan sesuai dengan undang-undang, mengambil alih atau meminta tanah untuk digunakan dan membuat ganti rugi atas tanah yang diambil alih atau diambil alih.
Tidak ada organisasi atau individu yang sesuai, membeli, menjual atau melakukan pemindahan tanah dengan cara yang tidak sah. Hak atas penggunaan tanah dapat dialihkan menurut undang-undang.
Semua organisasi dan individu yang menggunakan tanah mesti memastikan penggunaannya secara rasional.
Artikel 11 Sektor ekonomi non-publik seperti sektor ekonomi individu dan swasta, beroperasi dalam batas yang ditentukan oleh undang-undang, merupakan komponen penting dalam ekonomi pasar sosialis.
Negara melindungi hak dan kepentingan yang sah dari sektor ekonomi bukan awam seperti sektor ekonomi individu dan swasta. Negara mendorong, menyokong dan memandu perkembangan sektor ekonomi bukan awam dan, sesuai dengan undang-undang, menjalankan pengawasan dan pengawasan terhadap sektor ekonomi bukan publik.
Perkara 12 Kekayaan awam sosialis tidak boleh dilarang.
Negara melindungi harta benda sosialis. Perampasan atau kerosakan harta benda Negara atau kolektif oleh mana-mana organisasi atau individu dengan cara apa pun dilarang.
Pasal 13 Hak milik pribadi warga negara tidak dapat dilarang.
Negara, sesuai dengan undang-undang, melindungi hak warganegara atas harta benda pribadi dan warisannya.
Negara dapat, demi kepentingan umum dan sesuai dengan undang-undang, mengambil alih atau meminta harta tanah pribadi untuk penggunaannya dan membuat ganti rugi untuk harta swasta yang diambil alih atau diambil alih.
Artikel 14 Negara terus meningkatkan produktivitas tenaga kerja, meningkatkan hasil ekonomi dan mengembangkan kekuatan produktif dengan meningkatkan semangat pekerja, meningkatkan tingkat keterampilan teknis mereka, menyebarkan ilmu pengetahuan dan teknologi canggih, meningkatkan sistem pentadbiran ekonomi dan operasi perusahaan dan pengurusan, menerapkan sistem tanggungjawab sosialis dalam pelbagai bentuk dan meningkatkan organisasi kerja.
Negara mengamalkan ekonomi yang ketat dan memerangi sampah.
Negara memperagakan pengumpulan dan penggunaan dengan betul, mementingkan kepentingan kolektif dan individu serta Negara dan, berdasarkan pengeluaran yang diperluas, secara beransur-ansur meningkatkan kehidupan material dan budaya rakyat.
Negara mewujudkan sistem jaminan sosial yang sesuai dengan tahap pembangunan ekonomi.
Perkara 15 Negara mengamalkan ekonomi pasar sosialis.
Negara memperkuat perundangan ekonomi, memperbaiki peraturan dan kawalan makro.
Negara melarang menurut undang-undang mana-mana organisasi atau individu mengganggu ketenteraman sosio-ekonomi.
Pasal 16 Perusahaan milik negara memiliki kekuatan pengambilan keputusan sehubungan dengan operasinya dalam batas yang ditentukan oleh undang-undang.
Syarikat milik negara mengamalkan pengurusan demokratik melalui kongres pekerja dan kakitangan dan dengan cara lain sesuai dengan undang-undang.
Pasal 17 Organisasi ekonomi kolektif memiliki kekuatan pengambilan keputusan dalam melakukan kegiatan ekonomi mandiri, dengan syarat mereka mematuhi undang-undang yang relevan.
Organisasi ekonomi kolektif mempraktikkan pengurusan demokratik dan, sesuai dengan undang-undang, memilih atau membuang pegawai pengurusan mereka dan memutuskan isu-isu utama mengenai operasi dan pengurusan.
Pasal 18 Republik Rakyat China mengizinkan perusahaan asing, organisasi ekonomi asing lainnya dan individu asing untuk melabur di China dan mengadakan berbagai bentuk kerjasama ekonomi dengan perusahaan China dan organisasi ekonomi China lainnya sesuai dengan ketentuan undang-undang Rakyat Republik China.
Semua perusahaan asing, organisasi ekonomi asing lain dan usaha sama China-asing di dalam wilayah China harus mematuhi undang-undang Republik Rakyat China. Hak dan kepentingan mereka yang sah dilindungi oleh undang-undang Republik Rakyat China.
Artikel 19 Negara melakukan pengembangan pendidikan sosialis dan berusaha untuk meningkatkan tahap ilmiah dan budaya seluruh bangsa.
Negara ini menubuhkan dan mentadbir sekolah-sekolah dari pelbagai jenis, menjadikan pendidikan rendah wajib dan mempromosikan pendidikan menengah, vokasional dan tinggi serta pendidikan prasekolah.
Negara membangun kemudahan pendidikan untuk menghilangkan buta huruf dan memberikan pendidikan politik, ilmiah, teknikal dan profesional untuk pekerja, petani, pegawai negeri dan pekerja lain. Ini mendorong orang untuk menjadi berpendidikan melalui kajian bebas.
Negara mendorong organisasi ekonomi kolektif, perusahaan dan institusi Negara dan sektor masyarakat lain untuk menubuhkan institusi pendidikan dari pelbagai jenis sesuai dengan undang-undang.
Negara ini mempromosikan penggunaan Putonghua di seluruh negara [ucapan umum berdasarkan pengucapan Beijing - Tr.].
Artikel 20 Negara mempromosikan pengembangan ilmu alam dan sosial, menyebarkan pengetahuan sains dan teknologi, dan memuji dan memberi penghargaan kepada pencapaian dalam penyelidikan saintifik serta inovasi dan penemuan teknologi.
Pasal 21 Negara mengembangkan layanan medis dan kesehatan, mempromosikan obat-obatan modern dan pengobatan tradisional Tiongkok, mendorong dan mendukung penubuhan berbagai fasilitas kesehatan dan kesehatan oleh para kolektif ekonomi desa, perusahaan dan institusi negara dan organisasi kejiranan, dan mempromosikan kegiatan kesehatan dan sanitasi berperwatakan besar-besaran, semuanya untuk melindungi kesihatan rakyat.
Negara ini mengembangkan budaya fizikal dan mempromosikan aktiviti sukan massa untuk meningkatkan kecergasan fizikal rakyat.
Pasal 22 Negara mempromosikan pengembangan seni dan sastera, pers, penyiaran radio dan televisyen, penerbitan dan penyebaran, perpustakaan, muzium, pusat kebudayaan dan usaha budaya lain yang melayani masyarakat dan sosialisme, dan mensponsori kegiatan budaya massa.
Negara ini melindungi tempat-tempat menarik dan bersejarah, monumen budaya dan peninggalan berharga dan barang-barang penting lain dari warisan sejarah dan budaya China.
Pasal 23 Negara melatih personel khusus dalam semua bidang yang melayani sosialisme, memperluas jajaran intelektual dan menciptakan kondisi untuk memberikan ruang lingkup penuh terhadap peranan mereka dalam pemodenan sosialis.
Pasal 24 Negara memperkuat pembangunan masyarakat sosialis dengan budaya dan ideologi yang maju dengan mempromosikan pendidikan dengan cita-cita tinggi, etika, pengetahuan umum, disiplin dan sistem perundangan, dan dengan mempromosikan perumusan dan pematuhan peraturan perilaku dan janji-janji umum oleh pelbagai bahagian masyarakat di bandar dan luar bandar.
Negara ini menyokong nilai-nilai teras sosialis dan mempromosikan kebajikan sivik seperti patriotisme, cinta kepada rakyat, kesenangan bekerja, penghormatan terhadap sains, dan pengabdian kepada sosialisme. Rakyat dididik dalam patriotisme, kolektivisme, internasionalisme, komunisme, dialektika dan materialisme sejarah, dan dididik untuk menentang kapitalisme, feudalisme, dan idea-idea dekaden lainnya.
Pasal 25 Negara mempromosikan perencanaan keluarga sehingga pertumbuhan penduduk sesuai dengan rencana pembangunan ekonomi dan sosial.
Pasal 26 Negara melindungi dan memperbaiki lingkungan tempat tinggal orang dan lingkungan ekologi. Ia mencegah dan mengawal pencemaran dan bahaya awam yang lain.
Negara ini mengatur dan mendorong penanaman semula hutan dan perlindungan hutan.
Pasal 27 Semua organ Negara menjalankan prinsip administrasi yang sederhana dan efisien, sistem tanggung jawab untuk pekerjaan dan sistem pelatihan fungsional dan menilai kinerja mereka agar selalu dapat meningkatkan kualitas kerja dan kecekapan dan memerangi birokratisme.
Semua organ dan pegawai negeri mesti bergantung pada sokongan rakyat, terus berhubungan dengan mereka, memperhatikan pendapat dan cadangan mereka, menerima pengawasan mereka dan melakukan yang terbaik untuk melayani mereka.
Semua pegawai negeri bersumpah secara terbuka terhadap Perlembagaan semasa memegang jawatan.
Pasal 28 Negara menjaga ketertiban umum dan menekan kegiatan kriminal dan kegiatan kriminal lain yang membahayakan keamanan Negara; ia menghukum kegiatan jenayah yang membahayakan keselamatan awam dan mengganggu ekonomi sosialis serta kegiatan jenayah lain; dan ia menghukum dan memperbaharui penjenayah.
Pasal 29 Angkatan bersenjata Republik Rakyat China adalah milik rakyat. Tugas mereka adalah untuk memperkuat pertahanan nasional, menentang pencerobohan, mempertahankan tanah air, melindungi buruh damai rakyat, mengambil bahagian dalam pembinaan semula negara dan melakukan yang terbaik untuk melayani rakyat.
Negara memperkuat revolusi, modenisasi dan regulasi angkatan bersenjata untuk meningkatkan kemampuan pertahanan nasional.
Pasal 30 Pembagian administrasi Republik Rakyat China adalah sebagai berikut:
(1) Negara ini dibagi menjadi provinsi, wilayah otonom, dan kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat;
(2) Provinsi dan wilayah otonomi dibahagikan kepada prefektur, daerah, daerah otonom, dan kota otonom; dan
(3) Daerah dan daerah otonom dibahagikan kepada bandar, kota kewarganegaraan, dan kota.
Perbandaran secara langsung di bawah Kerajaan Pusat dan bandar-bandar besar lain dibahagikan kepada daerah dan daerah. Prefektur autonomi dibahagikan kepada daerah, daerah autonomi, dan bandar.
Semua wilayah autonomi, wilayah autonomi dan daerah autonomi adalah wilayah autonomi nasional.
Pasal 31 Negara dapat menetapkan wilayah administrasi khusus bila perlu. Sistem yang akan dilembagakan di wilayah administrasi khusus harus ditentukan oleh undang-undang yang digubal oleh Kongres Rakyat Nasional berdasarkan kondisi tertentu.
Artikel 32 Republik Rakyat China melindungi hak dan kepentingan orang asing yang sah di wilayah China; orang asing di wilayah China mesti mematuhi undang-undang Republik Rakyat China.
Republik Rakyat China boleh memberikan suaka kepada orang asing yang memintanya dengan alasan politik.
Bab II Hak Asasi dan Tugas Warganegara
Pasal 33 Semua orang yang memiliki kewarganegaraan Republik Rakyat China adalah warganegara Republik Rakyat China.
Semua warganegara Republik Rakyat China adalah sama di hadapan undang-undang.
Negara menghormati dan memelihara hak asasi manusia.
Setiap warganegara berhak atas hak dan pada masa yang sama mesti melaksanakan tugas yang ditetapkan oleh Perlembagaan dan undang-undang lain.
Pasal 34 Semua warga Republik Rakyat China yang telah mencapai usia 18 tahun berhak memilih dan mencalonkan diri dalam pemilihan, tanpa mengira status etnik, ras, jantina, pekerjaan, latar belakang keluarga, kepercayaan agama, pendidikan, status harta atau panjang tempat tinggal, kecuali orang yang dilucutkan hak politik menurut undang-undang.
Pasal 35 Warga Republik Rakyat China menikmati kebebasan bersuara, pers, berhimpun, berserikat, beraroma dan berdemonstrasi.
Artikel 36 Warga Republik Rakyat China menikmati kebebasan beragama.
Tidak ada organ Negara, organisasi awam atau individu yang boleh memaksa warga untuk mempercayai, atau tidak mempercayai, agama apa pun; juga tidak boleh mendiskriminasi warganegara yang mempercayai, atau tidak mempercayai, agama apa pun.
Negara melindungi aktiviti keagamaan yang normal. Tidak ada yang boleh menggunakan agama untuk melakukan aktiviti yang mengganggu ketenteraman awam, merosakkan kesihatan warganegara atau mengganggu sistem pendidikan Negara.
Badan keagamaan dan urusan agama tidak dikenakan penguasaan asing.
Perkara 37 Kebebasan warga negara Republik Rakyat China tidak dapat dilarang.
Tidak ada warganegara yang dapat ditangkap kecuali dengan persetujuan atau keputusan pengadilan rakyat atau dengan keputusan pengadilan rakyat, dan penangkapan mesti dilakukan oleh organ keselamatan awam.
Penahanan atau perampasan yang tidak sah atau sekatan kebebasan warganegara orang dengan cara lain adalah dilarang, dan pencarian orang yang tidak sah dilarang.
Artikel 38 Martabat peribadi warga Republik Rakyat China tidak boleh dilanggar. Dilarang menghina, memfitnah, tuduhan palsu atau tuduhan salah terhadap warga dengan cara apa pun.
Pasal 39 Tempat tinggal warga Republik Rakyat China tidak dapat dilarang. Dilarang mencari, atau menceroboh kediaman warganegara.
Pasal 40 Kebebasan dan privasi korespondensi warga Republik Rakyat China dilindungi oleh undang-undang. Tidak ada organisasi atau individu yang dapat, atas dasar apa pun, melanggar kebebasan dan privasi surat-menyurat warga negara, kecuali dalam hal di mana, untuk memenuhi keperluan keamanan Negara atau penyiasatan jenayah, keamanan publik atau organ-organ prokuratori diizinkan untuk menyensor surat-menyurat sesuai dengan prosedur yang ditetapkan oleh undang-undang.
Pasal 41 Warga Republik Rakyat China memiliki hak untuk mengkritik dan memberikan saran mengenai organ atau fungsional Negara mana pun. Warga negara berhak untuk membuat keluhan atau tuduhan organ-organ Negara yang relevan terhadap, atau pendedahan, mana-mana organ atau fungsional Negara untuk pelanggaran undang-undang atau pelucutan tugas; tetapi palsu atau penyelewengan fakta untuk tujuan fitnah atau penderaan palsu adalah dilarang.
Organ Negara yang bersangkutan mesti, dengan cara yang bertanggungjawab dan dengan memastikan fakta, menangani aduan, tuduhan atau pendedahan yang dibuat oleh warganegara. Tidak ada yang boleh menekan aduan, tuduhan dan pendedahan tersebut atau membalas dendam terhadap warga yang membuatnya.
Warganegara yang telah mengalami kerugian akibat pelanggaran hak sivik mereka oleh mana-mana organ atau fungsional Negara memiliki hak untuk kompensasi sesuai dengan ketentuan undang-undang.
Pasal 42 Warga Republik Rakyat China memiliki hak dan juga kewajiban untuk bekerja.
Melalui pelbagai saluran, Negara mewujudkan syarat untuk pekerjaan, meningkatkan keselamatan dan kesihatan pekerjaan, memperbaiki keadaan kerja dan, berdasarkan pengeluaran yang diperluas, meningkatkan imbuhan untuk pekerjaan dan faedah kesejahteraan.
Pekerjaan adalah masalah kehormatan bagi setiap warganegara yang mampu bekerja. Semua pekerja di perusahaan milik negara dan di kolektif ekonomi bandar dan luar bandar harus mendekati pekerjaan mereka sebagai tuan negara di mana mereka berada. Negara mempromosikan emulasi buruh sosialis, dan memberi penghargaan dan penghargaan kepada model dan pekerja maju. Negara mendorong warga untuk mengambil bahagian dalam kerja sukarela.
Negara menyediakan latihan vokasional yang diperlukan untuk warganegara sebelum mereka bekerja.
Pasal 43 Orang yang bekerja di Republik Rakyat China memiliki hak untuk beristirahat.
Negara memperluas kemudahan untuk rehat dan pemulihan pekerja, dan menetapkan waktu dan cuti pekerja dan pekerja.
Pasal 44 Negara menerapkan sistem pensiun bagi pekerja dan anggota staf perusahaan dan institusi dan untuk fungsional organ Negara menurut hukum. Mata pencaharian pesara dijamin oleh Negara dan masyarakat.
Pasal 45 Warga Republik Rakyat China berhak mendapatkan bantuan material dari Negara dan masyarakat ketika mereka tua, sakit atau cacat. Negara membangun insurans sosial, bantuan sosial dan perkhidmatan perubatan dan kesihatan yang diperlukan agar rakyat menikmati hak ini.
Negara dan masyarakat memastikan penghidupan anggota tentera yang kurang upaya, memberikan pencen kepada keluarga para syuhada dan memberi layanan istimewa kepada keluarga anggota tentera.
Negara dan masyarakat membantu mengatur urusan pekerjaan, penghidupan dan pendidikan orang buta, pekak dan orang-orang cacat.
Pasal 46 Warga Republik Rakyat China memiliki kewajiban serta hak untuk mendapatkan pendidikan.
Negara mempromosikan pembangunan menyeluruh kanak-kanak dan orang muda, dari segi moral, intelektual dan fizikal.
Artikel 47 Warganegara Republik Rakyat China memiliki kebebasan untuk terlibat dalam penelitian ilmiah, penciptaan sastera dan seni dan kegiatan budaya lainnya. Negara mendorong dan membantu usaha kreatif yang kondusif untuk kepentingan rakyat yang dibuat oleh warganegara yang terlibat dalam pendidikan, sains, teknologi, sastera, seni dan karya budaya lain.
Pasal 48 Wanita di Republik Rakyat China menikmati hak yang sama dengan laki-laki dalam semua bidang kehidupan, dalam kehidupan politik, ekonomi, budaya, sosial dan keluarga.
Negara melindungi hak dan kepentingan wanita, menerapkan prinsip gaji yang setara untuk pekerjaan yang sama untuk lelaki dan wanita dan melatih dan memilih kader dari kalangan wanita.
Pasal 49 Perkahwinan, keluarga, ibu dan anak dilindungi oleh Negara.
Kedua-dua suami dan isteri mempunyai tanggungjawab untuk mempraktikkan perancangan keluarga.
Ibu bapa mempunyai tanggungjawab untuk membesarkan dan mendidik anak-anak mereka yang masih di bawah umur, dan anak-anak yang telah dewasa mempunyai tugas untuk menyokong dan menolong ibu bapa mereka.
Pelanggaran kebebasan berkahwin dilarang. Menganiaya orang tua, wanita dan kanak-kanak dilarang.
Artikel 50 Republik Rakyat China melindungi hak dan kepentingan warganegara Tionghoa yang tinggal di luar negeri dan melindungi hak dan kepentingan sah orang-orang Cina yang kembali ke luar negeri dan anggota keluarga warganegara China yang tinggal di luar negara.
Pasal 51 Warga Republik Rakyat China, dalam menjalankan kebebasan dan hak mereka, tidak boleh melanggar kepentingan Negara, masyarakat atau kolektif, atau kebebasan yang sah dan hak warga negara lain.
Artikel 52 Menjadi kewajiban warga Republik Rakyat China untuk melindungi penyatuan negara dan kesatuan semua kewarganegaraannya.
Pasal 53 Warganegara Republik Rakyat China harus mematuhi Perlembagaan dan undang-undang lain, menyimpan rahasia Negara, melindungi harta benda publik, mematuhi disiplin buruh dan ketertiban umum dan menghormati etika sosial.
Pasal 54 Menjadi kewajiban warga Republik Rakyat China untuk menjaga keamanan, kehormatan dan kepentingan tanah air; mereka tidak boleh melakukan tindakan yang memudaratkan keselamatan, kehormatan dan kepentingan tanah air.
Artikel 55 Adalah tugas suci setiap warga Republik Rakyat China untuk mempertahankan tanah air dan menentang pencerobohan.
Adalah kewajiban terhormat warga Republik Rakyat China untuk melakukan tugas ketenteraan dan bergabung dengan milisi sesuai dengan undang-undang.
Pasal 56 Adalah kewajiban warga Republik Rakyat China untuk membayar pajak sesuai dengan hukum.
Bab III Struktur Negara
Bahagian 1 Kongres Rakyat Nasional
Artikel 57 Kongres Rakyat Nasional Republik Rakyat China adalah organ tertinggi kekuasaan negara. Badan tetapnya adalah Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional.
Pasal 58 Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetapnya menjalankan kuasa perundangan Negara.
Pasal 59 Kongres Rakyat Nasional terdiri dari wakil-wakil yang dipilih dari provinsi, daerah otonom, kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat, dan wilayah administrasi khusus, dan wakil yang dipilih dari angkatan bersenjata. Semua kewarganegaraan minoriti berhak mendapat perwakilan yang sesuai.
Pemilihan timbalan anggota Kongres Rakyat Nasional dilakukan oleh Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional.
Jumlah timbalan anggota Kongres Rakyat Nasional dan prosedur pemilihan mereka ditentukan oleh undang-undang.
Pasal 60 Kongres Rakyat Nasional dipilih selama lima tahun.
Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional mesti memastikan selesainya pemilihan timbalan anggota Kongres Rakyat Nasional yang berjaya dua bulan sebelum berakhirnya tempoh jawatan Kongres Rakyat Nasional semasa. Sekiranya keadaan luar biasa menghalangi pemilihan seperti itu, pemilihan dapat ditangguhkan dan masa jabatan Kongres Rakyat Nasional saat ini dilanjutkan dengan keputusan suara lebih dari dua pertiga dari semua anggota Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional saat ini. Pemilihan timbalan anggota Kongres Rakyat Nasional yang berjaya mesti diselesaikan dalam masa satu tahun setelah penamatan keadaan luar biasa tersebut.
Pasal 61 Kongres Rakyat Nasional bersidang sekali dalam setahun sekali dan diadakan oleh Jawatankuasa Tetapnya. Satu sesi Kongres Rakyat Nasional dapat diadakan pada bila-bila masa Jawatankuasa Tetap menganggapnya perlu atau apabila lebih dari seperlima timbalan anggota Kongres Rakyat Nasional mengusulkannya.
Ketika Kongres Rakyat Nasional bersidang, ia memilih Presidium untuk menjalankan sesi.
Pasal 62 Kongres Rakyat Nasional menjalankan fungsi dan kekuatan berikut:
(1) untuk meminda Perlembagaan;
(2) untuk mengawasi penegakan Perlembagaan;
(3) untuk menggubal dan meminda undang-undang dasar yang mengatur kesalahan jenayah, urusan sivil, organ-organ Negara dan hal-hal lain;
(4) untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden Republik Rakyat China;
(5) untuk memutuskan pilihan Perdana Dewan Negara setelah penamaan oleh Presiden Republik Rakyat China, dan atas pilihan Wakil Perdana Menteri, Anggota Dewan Negara, Menteri yang bertanggung jawab atas kementerian atau komisi, Auditor -Jeneral dan Setiausaha Agung Majlis Negeri setelah penamaan oleh Perdana Menteri;
(6) untuk memilih Ketua Suruhanjaya Ketenteraan Pusat dan, setelah penamaan oleh Ketua, untuk memutuskan pilihan semua anggota Suruhanjaya Ketenteraan Pusat yang lain;
(7) untuk memilih Menteri Jawatankuasa Pengawas Negeri;
(8) untuk memilih Presiden Mahkamah Agung Rakyat;
(9) untuk memilih Jaksa Agung Kejaksaan Tertinggi;
(10) untuk memeriksa dan menyetujui rancangan pembangunan ekonomi dan sosial nasional dan laporan pelaksanaannya;
(11) untuk memeriksa dan menyetujui belanjawan Negara dan laporan pelaksanaannya;
(12) untuk mengubah atau membatalkan keputusan yang tidak wajar dari Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional;
(13) untuk menyetujui pembentukan provinsi, wilayah otonom, dan kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat;
(14) memutuskan penubuhan wilayah pentadbiran khas dan sistem yang akan dilaksanakan di sana;
(15) untuk memutuskan persoalan perang dan perdamaian; dan
(16) untuk menjalankan fungsi dan kuasa lain sebagaimana yang harus dilakukan oleh organ tertinggi negara.
Pasal 63 Kongres Rakyat Nasional memiliki kekuatan untuk menghapus dari orang-orang berikut:
(1) Presiden dan Wakil Presiden Republik Rakyat China;
(2) Perdana Menteri, Wakil Perdana Menteri, Anggota Dewan Negara, Menteri yang bertugas di kementerian atau komisen, Ketua Audit Negara dan Ketua Setiausaha Majlis Negeri;
(3) Ketua Suruhanjaya Ketenteraan Pusat dan anggota Suruhanjaya lain;
(4) Menteri Jawatankuasa Pengawas Negeri;
(5) Presiden Mahkamah Agung Rakyat; dan
(6) Jaksa Agung Kejaksaan Rakyat Tertinggi.
Pasal 64 Perubahan terhadap Konstitusi akan diusulkan oleh Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional atau oleh lebih dari seperlima dari timbalan anggota Kongres Rakyat Nasional dan diadopsi dengan suara lebih dari dua pertiga dari semua wakil untuk Kongres.
Undang-undang dan resolusi harus diadopsi dengan suara mayoritas dari semua timbalan ke Kongres Rakyat Nasional.
Pasal 65 Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional terdiri dari yang berikut:
Pengerusi;
Naib Pengerusi;
Setiausaha Agung; dan
ahli-ahlinya.
Warganegara minoriti berhak mendapat perwakilan yang sesuai pada Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional.
Kongres Rakyat Nasional memilih, dan memiliki kekuatan untuk menarik balik, anggota Jawatankuasa Tetapnya.
Tidak ada anggota Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional yang akan memegang jawatan dalam mana-mana organ pentadbiran, penyeliaan, kehakiman, atau prokuratori.
Artikel 66 Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional dipilih untuk jangka waktu yang sama dengan Kongres Rakyat Nasional; ia akan menjalankan fungsi dan kuasanya sehingga Jawatankuasa Tetap baru dipilih oleh Kongres Rakyat Nasional yang berjaya.
Pengerusi dan Naib Ketua Jawatankuasa Tetap tidak akan melebihi dua penggal berturut-turut.
Pasal 67 Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional menjalankan fungsi dan kekuasaan berikut:
(1) untuk mentafsirkan Perlembagaan dan mengawasi pelaksanaannya;
(2) untuk menggubal dan meminda undang-undang, dengan pengecualian undang-undang yang harus dibuat oleh Kongres Rakyat Nasional;
(3) untuk menambah dan mengubah sebagian, ketika Kongres Rakyat Nasional tidak bersidang, undang-undang yang diberlakukan oleh Kongres Rakyat Nasional, dengan syarat bahawa prinsip-prinsip dasar undang-undang ini tidak dilanggar;
(4) untuk mentafsirkan undang-undang;
(5) untuk mengkaji dan menyetujui, ketika Kongres Rakyat Nasional tidak bersidang, penyesuaian sebagian terhadap rencana pembangunan ekonomi dan sosial nasional atau anggaran negara yang terbukti perlu selama pelaksanaannya;
(6) untuk mengawasi urusan Dewan Negara, Suruhanjaya Tentera Pusat, Jawatankuasa Pengawas Negara, Mahkamah Rakyat Tertinggi, dan Kejaksaan Rakyat Tertinggi;
(7) untuk membatalkan peraturan pentadbiran, keputusan atau perintah Majlis Negeri yang melanggar Perlembagaan atau undang-undang lain;
(8) untuk membatalkan peraturan atau keputusan lokal dari organ kekuasaan negara provinsi, wilayah otonomi, dan kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat yang bertentangan dengan Perlembagaan, undang-undang atau peraturan pentadbiran lainnya;
(9) untuk memutuskan, ketika Kongres Rakyat Nasional tidak bersidang, mengenai pilihan Menteri yang bertanggung jawab atas kementerian atau komisi, Ketua Audit Negara atau Sekretaris Jenderal Dewan Negara setelah penamaan oleh Perdana Menteri Dewan Negara ;
(10) untuk memutuskan, ketika Kongres Rakyat Nasional tidak bersidang, mengenai pilihan anggota Suruhanjaya Ketenteraan Pusat yang lain setelah penamaan oleh Ketua Suruhanjaya;
(11) untuk melantik atau menghapus, atas rekomendasi Menteri Jawatankuasa Pengawas Negeri, Wakil Menteri dan anggota Jawatankuasa Pengawas Negeri;
(12) untuk melantik atau menghapus, atas saranan Presiden Mahkamah Agung Rakyat, Wakil Presiden dan hakim Mahkamah Agung Rakyat, anggota Jawatankuasa Kehakimannya dan Presiden Mahkamah Tentera;
(13) untuk melantik atau menghapus, atas saranan Jaksa Agung Kejaksaan Tertinggi, Wakil Jaksa Agung dan perunding Kejaksaan Tertinggi Rakyat, anggota-anggota Komite Kejaksaannya dan Ketua Juruwana Pemerintahan Tentera, dan untuk menyetujui pelantikan atau penyingkiran ketua perunding rakyat perwakilan provinsi, wilayah otonomi, dan kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat;
(14) untuk memutuskan pelantikan atau penarikan balik wakil penuh kuasa di luar negara;
(15) untuk memutuskan pengesahan atau pembatalan perjanjian dan perjanjian penting yang dimeterai dengan negara asing;
(16) untuk mewujudkan sistem gelaran dan pangkat untuk anggota tentera dan diplomatik serta tajuk dan pangkat khusus yang lain;
(17) untuk mewujudkan pingat dan gelaran kehormatan Negara dan memutuskan penganugerahannya;
(18) untuk memutuskan pemberian pengampunan khas;
(19) untuk memutuskan, ketika Kongres Rakyat Nasional tidak bersidang, mengenai pengisytiharan negara perang jika terjadi serangan bersenjata ke atas negara itu atau dalam memenuhi kewajiban perjanjian internasional mengenai pertahanan bersama terhadap pencerobohan;
(20) untuk memutuskan mobilisasi umum atau separa;
(21) untuk memutuskan memasuki keadaan darurat di seluruh negara atau di provinsi tertentu, wilayah otonomi, atau kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat; dan
(22) menjalankan fungsi dan kuasa lain sebagaimana yang diberikan oleh Kongres Rakyat Nasional kepadanya.
Artikel 68 Ketua Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional mengarahkan pekerjaan Jawatankuasa Tetap dan mengadakan rapatnya. Naib Pengerusi dan Setiausaha Agung membantu Pengerusi dalam kerjanya.
Pengerusi, Naib Ketua dan Setiausaha Agung merupakan Majlis Pengerusi yang mengendalikan kerja penting harian Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional.
Artikel 69 Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional bertanggung jawab kepada Kongres Rakyat Nasional dan melaporkan pekerjaannya kepada Kongres.
Pasal 70 Kongres Rakyat Nasional membentuk Komite Urusan Minoritas, Komite Perlembagaan dan Undang-Undang, Komite Ekonomi dan Keuangan, sebuah Komite Pendidikan, Sains, Kebudayaan dan Kesehatan Masyarakat, sebuah Jawatankuasa Urusan Luar Negeri, sebuah Komite China Luar Negeri dan komite-komite khusus lainnya yang diperlukan . Jawatankuasa khas ini berfungsi di bawah arahan Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional ketika Kongres tidak bersidang.
Jawatankuasa khas memeriksa, membincangkan dan menyusun rang undang-undang dan draf resolusi yang relevan di bawah arahan Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetapnya.
Pasal 71 Kongres Rakyat Nasional dan Komite Tetapnya dapat, ketika mereka merasa perlu, menunjuk komite penyelidikan atas pertanyaan-pertanyaan khusus dan mengadopsi resolusi yang relevan berdasarkan laporan mereka.
Semua organ Negara, organisasi awam dan warga negara yang berkewajiban memberikan maklumat yang diperlukan kepada komite siasatan ketika mereka melakukan penyelidikan.
Pasal 72 Deputi Kongres Rakyat Nasional dan anggota Komite Tetapnya memiliki hak, sesuai dengan prosedur yang ditentukan oleh undang-undang, untuk mengajukan tagihan dan usulan dalam ruang lingkup fungsi dan kekuasaan masing-masing Kongres Rakyat Nasional dan Komite Tetapnya.
Pasal 73 Wakil-wakil dari Kongres Rakyat Nasional dan anggota-anggota Komite Tetap berhak, selama sesi-sesi Kongres dan pertemuan-pertemuan Komite, untuk mengajukan pertanyaan, sesuai dengan prosedur yang ditentukan oleh undang-undang, kepada Dewan Negara atau kementerian. dan komisen di bawah Majlis Negeri, yang mesti menjawab soalan dengan cara yang bertanggungjawab.
Pasal 74 Tidak ada wakil dari Kongres Rakyat Nasional yang dapat ditangkap atau diadili tanpa persetujuan Presidium dari sesi Kongres Rakyat Nasional saat ini atau, ketika Kongres Rakyat Nasional tidak bersidang, tanpa persetujuan Tetapnya Jawatankuasa.
Pasal 75 Deputi Kongres Rakyat Nasional tidak boleh bertanggung jawab atas pidato atau suara mereka dalam pertemuannya.
Pasal 76 Deputi Kongres Rakyat Nasional harus memainkan peran teladan dalam mematuhi Perlembagaan dan undang-undang lain dan menjaga rahasia Negara dan, dalam kegiatan publik, produksi dan pekerjaan lain, membantu dalam pelaksanaan Perlembagaan dan undang-undang lain.
Wakil-wakil dari Kongres Rakyat Nasional harus menjaga hubungan erat dengan unit-unit yang memilih mereka dan dengan rakyat, memperhatikan dan menyampaikan pendapat dan tuntutan rakyat dan bekerja keras untuk melayani mereka.
Pasal 77 Deputi Kongres Rakyat Nasional tunduk pada pengawasan oleh unit-unit yang memilih mereka. Unit pemilihan mempunyai kuasa, melalui prosedur yang ditentukan oleh undang-undang, untuk memanggil timbalan yang mereka pilih.
Pasal 78 Organisasi dan prosedur kerja Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetapnya ditentukan oleh undang-undang.
Bahagian 2 Presiden Republik Rakyat China
Pasal 79 Presiden dan Wakil Presiden Republik Rakyat China dipilih oleh Kongres Rakyat Nasional.
Warganegara Republik Rakyat China yang mempunyai hak untuk memilih dan mencalonkan diri dalam pilihan raya dan yang telah mencapai usia 45 tahun layak untuk dipilih sebagai Presiden atau Naib Presiden Republik Rakyat China.
Tempoh jawatan Presiden dan Naib Presiden Republik Rakyat China adalah sama dengan tempoh Kongres Rakyat Nasional.
Pasal 80 Presiden Republik Rakyat China, dalam menjalankan keputusan Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetapnya, menetapkan undang-undang, melantik atau menghapus Perdana Menteri, Wakil Perdana Menteri, Anggota Dewan Negara, Menteri yang bertanggung jawab atas kementerian atau komisi, Ketua Audit Negara dan Ketua Setiausaha Majlis Negeri; menganugerahkan pingat dan gelaran kehormatan Negara; mengeluarkan pesanan pengampunan khas; mengisytiharkan memasuki keadaan darurat; mengisytiharkan keadaan perang; dan mengeluarkan pesanan mobilisasi.
Pasal 81 Presiden Republik Rakyat China, atas nama Republik Rakyat China, terlibat dalam kegiatan yang melibatkan urusan Negara dan menerima perwakilan diplomatik asing dan, sesuai dengan keputusan Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional, melantik atau mengingatkan wakil penuh kuasa di luar negara, dan mengesahkan atau membatalkan perjanjian dan perjanjian penting yang dimeterai dengan negara asing.
Artikel 82 Wakil Presiden Republik Rakyat China membantu Presiden dalam pekerjaannya.
Naib Presiden Republik Rakyat China boleh menjalankan fungsi dan kuasa Presiden sebagaimana yang dipercayakan oleh Presiden kepadanya.
Pasal 83 Presiden dan Wakil Presiden Republik Rakyat China menjalankan fungsi dan wewenang mereka hingga Presiden dan Wakil Presiden baru yang dipilih oleh Kongres Rakyat Nasional yang menggantikannya memegang jawatan.
Pasal 84 Jika jawatan Presiden Republik Rakyat China kosong, Wakil Presiden menggantikan jabatan Presiden.
Sekiranya jawatan Naib Presiden Republik Rakyat China kosong, Kongres Rakyat Nasional akan memilih Naib Presiden baru untuk mengisi kekosongan itu.
Sekiranya pejabat Presiden dan Wakil Presiden Republik Rakyat China kosong, Kongres Rakyat Nasional akan memilih Presiden baru dan Naib Presiden baru. Sebelum pemilihan itu diadakan, Ketua Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional akan bertindak sementara sebagai Presiden Republik Rakyat China.
Bahagian 3 Majlis Negeri
Pasal 85 Dewan Negara, yaitu Pemerintah Pusat Rakyat, Republik Rakyat China adalah badan eksekutif organ tertinggi negara; ia adalah organ tertinggi pentadbiran Negara.
Pasal 86 Dewan Negara terdiri dari yang berikut:
Perdana;
Naib Perdana Menteri;
Ahli Majlis Negeri;
Menteri-menteri yang bertugas di kementerian;
Menteri-menteri yang menjaga komisen;
Ketua Audit Negara; dan
Setiausaha Agung.
Perdana Menteri memikul tanggungjawab keseluruhan untuk kerja Majlis Negeri. Para menteri memikul tanggungjawab keseluruhan untuk kerja-kerja kementerian dan suruhanjaya.
Organisasi Majlis Negeri ditetapkan oleh undang-undang.
Pasal 87 Masa jabatan Dewan Negara sama dengan Kongres Rakyat Nasional.
Perdana Menteri, Naib Perdana Menteri dan Ahli Majlis Mesyuarat Negeri tidak akan melebihi dua penggal berturut-turut.
Artikel 88 Perdana Menteri mengarahkan pekerjaan Dewan Negara. Naib Perdana Menteri dan Ahli Majlis Negeri membantu Perdana Menteri dalam kerjanya.
Mesyuarat eksekutif Majlis Negeri akan dihadiri oleh Perdana Menteri, Naib Perdana Menteri, Ahli Majlis Mesyuarat Negeri dan Setiausaha Agung Majlis Negeri.
Perdana Menteri mengadakan dan mempengerusikan mesyuarat eksekutif dan mesyuarat pleno Majlis Negeri.
Pasal 89 Dewan Negara menjalankan fungsi dan kekuasaan berikut:
(1) untuk mengambil langkah-langkah administratif, memberlakukan peraturan administrasi dan mengeluarkan keputusan dan perintah sesuai dengan Perlembagaan dan undang-undang lain;
(2) untuk mengemukakan proposal kepada Kongres Rakyat Nasional atau Jawatankuasa Tetapnya;
(3) untuk merumuskan tugas dan tanggung jawab kementerian dan komisi Dewan Negara, untuk menjalankan kepemimpinan yang bersatu atas pekerjaan kementerian dan komisi dan untuk mengarahkan semua pekerjaan administratif lain yang bersifat nasional yang tidak termasuk dalam bidang kuasa kementerian dan suruhanjaya;
(4) untuk menjalankan kepemimpinan yang bersatu atas pekerjaan organ-organ lokal pemerintahan Negara di berbagai tingkatan di seluruh negara, dan untuk merumuskan pembagian fungsi dan kekuasaan secara terperinci antara Pemerintah Pusat dan organ-organ pemerintahan Negara provinsi, wilayah otonom, dan majlis perbandaran secara langsung di bawah Kerajaan Pusat;
(5) menyusun dan melaksanakan rancangan pembangunan ekonomi dan sosial nasional dan anggaran Negara;
(6) untuk mengarahkan dan mentadbir urusan ekonomi, pembinaan bandar dan luar bandar dan pembinaan peradaban ekologi;
(7) untuk mengarahkan dan mentadbir urusan pendidikan, sains, budaya, kesihatan awam, budaya fizikal dan perancang keluarga;
(8) untuk mengarahkan dan mentadbir urusan sipil, keamanan publik, pentadbiran kehakiman, dan hal-hal lain yang berkaitan;
(9) untuk menjalankan urusan luar negeri dan membuat perjanjian dan perjanjian dengan negara asing;
(10) untuk mengarahkan dan mengurus pembangunan pertahanan negara;
(11) untuk mengarahkan dan menguruskan hal-hal yang berkaitan dengan kewarganegaraan dan untuk melindungi hak-hak yang sama dari etnik minoriti dan hak untuk autonomi wilayah-wilayah autonomi nasional;
(12) untuk melindungi hak dan kepentingan warganegara China yang tinggal di luar negara dan melindungi hak dan kepentingan sah orang-orang Cina yang kembali ke luar negara dan anggota keluarga warganegara China yang tinggal di luar negara;
(13) untuk mengubah atau membatalkan perintah, arahan dan peraturan yang tidak sesuai yang dikeluarkan oleh kementerian atau komisen;
(14) untuk mengubah atau membatalkan keputusan dan perintah yang tidak sesuai yang dikeluarkan oleh organ-organ tempatan Pentadbiran Negeri di pelbagai peringkat;
(15) untuk menyetujui pembagian geografi provinsi, wilayah otonomi, dan kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat, dan untuk menyetujui pembentukan dan pembagian geografi wilayah, daerah, daerah otonom, dan kota otonom;
(16) sesuai dengan ketentuan undang-undang, untuk memutuskan memasuki keadaan darurat di bagian provinsi, wilayah otonom, dan kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat;
(17) untuk memeriksa dan memutuskan ukuran organ pentadbiran dan, sesuai dengan ketentuan undang-undang, untuk melantik atau menghapus pegawai pentadbiran, melatih mereka, menilai prestasi mereka dan memberi penghargaan atau menghukum mereka; dan
(18) untuk menjalankan fungsi dan kuasa lain sebagaimana yang diberikan oleh Kongres Rakyat Nasional atau Jawatankuasa Tetapnya kepadanya.
Pasal 90 Menteri yang bertanggung jawab atas kementerian atau komisi Dewan Negara bertanggung jawab atas pekerjaan departemen masing-masing dan mereka bersidang dan memimpin mesyuarat menteri atau mesyuarat umum dan eksekutif komisi untuk membincangkan dan memutuskan masalah-masalah besar dalam pekerjaan jabatan masing-masing.
Kementerian dan komisi mengeluarkan perintah, arahan dan peraturan dalam bidang kuasa jabatan masing-masing dan sesuai dengan undang-undang dan peraturan pentadbiran, keputusan dan perintah yang dikeluarkan oleh Dewan Negara.
Pasal 91 Dewan Negara membentuk badan audit untuk mengawasi melalui pengauditan pendapatan dan pengeluaran semua departemen di bawah Dewan Negara dan pemerintah daerah di berbagai tingkatan, dan pendapatan dan pengeluaran semua organisasi keuangan dan moneter, perusahaan dan institusi Nyatakan.
Di bawah arahan Perdana Menteri Negara dan sesuai dengan ketentuan undang-undang, badan audit secara mandiri menjalankan kekuasaan pengawasannya melalui pengauditan, tanpa tunduk pada campur tangan organ pentadbiran lain atau organisasi atau individu mana pun.
Pasal 92 Dewan Negara bertanggung jawab dan melaporkan pekerjaannya kepada Kongres Rakyat Nasional atau, ketika Kongres Rakyat Nasional tidak bersidang, kepada Jawatankuasa Tetapnya.
Bahagian 4 Suruhanjaya Ketenteraan Pusat
Perkara 93 Suruhanjaya Ketenteraan Pusat Republik Rakyat China mengarahkan angkatan bersenjata negara itu.
Suruhanjaya Tentera Pusat terdiri daripada yang berikut:
Pengerusi;
Naib Pengerusi; dan
ahli-ahlinya.
Pengerusi memikul tanggungjawab keseluruhan untuk kerja-kerja Suruhanjaya Ketenteraan Pusat.
Tempoh jawatan Suruhanjaya Ketenteraan Pusat adalah sama dengan Kongres Rakyat Nasional.
Pasal 94 Ketua Komisi Tentera Pusat bertanggung jawab kepada Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetapnya.
Bahagian 5 Kongres Rakyat Tempatan dan Pemerintahan Rakyat Daerah di Berbagai Tingkat
Pasal 95 Kongres rakyat dan pemerintah rakyat didirikan di provinsi, kota secara langsung di bawah Pemerintahan Pusat, daerah, kota, kabupaten kota, kota, kotapraja, dan kota.
Organisasi kongres rakyat tempatan dan pemerintahan rakyat tempatan di pelbagai peringkat ditentukan oleh undang-undang.
Organ-organ pemerintahan sendiri ditubuhkan di wilayah autonomi, wilayah autonomi dan daerah autonomi. Organisasi dan prosedur kerja organ-organ pemerintahan sendiri ditentukan oleh undang-undang sesuai dengan prinsip-prinsip asas yang ditetapkan dalam Bahagian 5 dan 6 Bab III Perlembagaan.
Pasal 96 Kongres penduduk setempat di berbagai tingkatan adalah organ kekuasaan negara setempat.
Kongres penduduk tempatan di atau di atas peringkat daerah menubuhkan jawatankuasa tetap.
Pasal 97 Deputi kongres rakyat provinsi, kotamadya langsung di bawah Pemerintah Pusat dan kota-kota yang dibagi menjadi kabupaten dipilih oleh kongres rakyat di tingkat bawah berikutnya; timbalan ke kongres rakyat daerah, kota yang tidak dibahagikan kepada kabupaten, daerah perbandaran, perbandaran, perbandaran kewarganegaraan, dan bandar dipilih secara langsung oleh konstituen mereka.
Bilangan timbalan ke kongres rakyat tempatan di berbagai tingkatan dan cara pemilihan mereka ditentukan oleh undang-undang.
Pasal 98 Masa jabatan kongres masyarakat lokal di berbagai tingkatan adalah lima tahun.
Artikel 99 Kongres penduduk setempat di berbagai tingkatan memastikan kepatuhan dan pelaksanaan Perlembagaan dan undang-undang lain dan peraturan pentadbiran di wilayah pentadbiran masing-masing. Dalam batas kewenangan mereka seperti yang ditentukan oleh undang-undang, mereka mengadopsi dan mengeluarkan resolusi dan memeriksa dan memutuskan rancangan untuk pembangunan ekonomi dan budaya setempat dan untuk pengembangan layanan masyarakat.
Kongres penduduk tempatan di atau di atas peringkat daerah harus memeriksa dan menyetujui rancangan pembangunan ekonomi dan sosial dan anggaran kawasan pentadbiran masing-masing dan memeriksa dan menyetujui laporan pelaksanaannya. Mereka mempunyai kuasa untuk mengubah atau membatalkan keputusan jawatankuasa tetap mereka yang tidak sesuai.
Kongres rakyat perbandaran kewarganegaraan boleh, dalam batas kewenangan mereka sebagaimana yang ditentukan oleh undang-undang, dapat mengambil langkah-langkah khusus yang sesuai dengan ciri-ciri kewarganegaraan yang bersangkutan.
Pasal 100 Kongres rakyat provinsi, dan kota secara langsung di bawah Pemerintah Pusat, dan komite tetap mereka dapat mengadopsi peraturan lokal, yang tidak boleh melanggar Konstitusi dan undang-undang dan peraturan administratif lainnya, dan mereka harus melaporkan peraturan lokal tersebut kepada Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional untuk rekod.
Kongres rakyat dan komite berdiri kota yang dibagi menjadi kabupaten dapat menyusun peraturan daerah, dengan syarat peraturan ini tidak bertentangan dengan Perlembagaan, undang-undang, peraturan administrasi, dan peraturan daerah dari provinsi atau wilayah otonom yang sesuai, dan peraturan daerah tersebut diajukan kepada jawatankuasa tetap kongres rakyat di wilayah atau wilayah autonomi yang sesuai.
Pasal 101 Kongres penduduk setempat di tingkat masing-masing memilih dan memiliki kekuatan untuk memanggil gubernur dan wakil gubernur, atau walikota dan wakil walikota, atau ketua dan wakil kepala daerah, kabupaten, kota dan kota.
Kongres rakyat tempatan di atau di atas peringkat daerah memilih, dan mempunyai kuasa untuk memanggil kembali, menteri-menteri jawatankuasa penyeliaan, presiden mahkamah orang-orang dan ketua-ketua perunding orang-orang di tingkat yang sesuai. Pemilihan atau penarikan balik ketua perwakilan prokurator rakyat harus dilaporkan kepada ketua perwakilan prokurator rakyat di tingkat lebih tinggi berikutnya untuk diserahkan kepada jawatankuasa tetap kongres rakyat di tingkat yang sesuai untuk persetujuan.
Pasal 102 Deputi kongres rakyat provinsi, kotamadya langsung di bawah Pemerintah Pusat dan kota-kota yang dibagi menjadi kabupaten tunduk pada pengawasan oleh unit-unit yang memilihnya; timbalan ke kongres rakyat daerah, kota yang tidak dibahagikan kepada kabupaten, daerah perbandaran, perbandaran, perbandaran kewarganegaraan, dan kota tunduk pada pengawasan oleh daerah mereka.
Unit dan konstituen yang memilih timbalan untuk kongres rakyat setempat di berbagai tingkatan memiliki kekuatan untuk memanggil kembali timbalan mengikut prosedur yang ditentukan oleh undang-undang.
Pasal 103 Jawatankuasa tetap kongres rakyat setempat di atau di atas tingkat daerah terdiri dari seorang ketua, wakil ketua dan anggota, dan bertanggung jawab dan melaporkan pekerjaannya kepada kongres rakyat pada tingkat yang sesuai.
Kongres rakyat tempatan di atau di atas peringkat daerah memilih, dan mempunyai kekuatan untuk memanggil semula, anggota jawatankuasa tetapnya.
Tidak ada anggota jawatankuasa tetap kongres rakyat tempatan di atau di atas daerah yang akan memegang jawatan bersamaan di mana-mana organ pentadbiran, penyeliaan, kehakiman, atau prokuratori negeri.
Pasal 104 Jawatankuasa tetap kongres rakyat setempat di atau di atas tingkat daerah membahas dan membuat keputusan mengenai berbagai masalah besar dalam bidangnya; mengawasi tugas-tugas pemerintahan rakyat, jawatankuasa penyeliaan, mahkamah rakyat, dan penasihat rakyat pada tahap yang sesuai; membatalkan keputusan atau perintah yang tidak tepat yang dibuat oleh pemerintah rakyat pada tahap yang sama; membatalkan keputusan yang tidak tepat yang dibuat oleh kongres rakyat di peringkat yang lebih rendah; memutuskan pelantikan atau pemecatan pegawai negeri dalam bidang kuasa sebagaimana yang ditentukan oleh undang-undang; dan, ketika kongres rakyat di tingkat yang sama tidak berlangsung, memanggil atau memilih timbalan individu ke kongres rakyat di tingkat yang lebih tinggi berikutnya.
Pasal 105 Pemerintah daerah di berbagai tingkatan adalah badan eksekutif organ-organ lokal kekuasaan negara dan juga organ-organ lokal pemerintahan Negara pada tingkat yang sesuai.
Gabenor, walikota dan ketua daerah, daerah, bandar dan bandar memikul tanggungjawab keseluruhan untuk pemerintahan rakyat tempatan di berbagai tingkatan.
Pasal 106 Masa jabatan pemerintah daerah di berbagai tingkatan adalah sama dengan kongres rakyat di tingkat yang sesuai.
Pasal 107 Dalam jangkauan wewenang mereka sebagaimana yang ditentukan oleh undang-undang, pemerintah daerah di atau di atas tingkat daerah melaksanakan tugas administratif yang berkaitan dengan ekonomi, pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya, kesehatan masyarakat, budaya fisik, pembangunan kota dan desa, keuangan, urusan sivik, penegakan hukum, urusan minoritas, administrasi keadilan, dan perencanaan keluarga di wilayah masing-masing, serta mengeluarkan keputusan dan perintah dan melakukan pelantikan, latihan, penilaian, pujian, sanksi, dan pemecatan pegawai pentadbiran.
Pemerintahan rakyat kota, perbandaran kewarganegaraan, dan kota melaksanakan ketetapan kongres rakyat pada tingkat yang sesuai serta keputusan dan perintah organ-organ pentadbiran Negeri di tingkat yang lebih tinggi berikutnya dan menjalankan kerja-kerja pentadbiran di wilayah pentadbiran masing-masing.
Pemerintahan rakyat provinsi, dan kota secara langsung di bawah Pemerintahan Pusat memutuskan penubuhan dan pembagian geografis kota, kota kewarganegaraan, dan kota.
Pasal 108 Pemerintahan rakyat setempat di atau di atas tingkat daerah mengarahkan pekerjaan departemen bawahan mereka dan pemerintahan rakyat di tingkat yang lebih rendah, dan memiliki kekuatan untuk mengubah atau membatalkan keputusan yang tidak tepat dari jabatan bawahan mereka dan pemerintah rakyat di tingkat yang lebih rendah.
Pasal 109 Badan audit dibentuk oleh pemerintah daerah di atau di atas tingkat daerah. Badan-badan audit tempatan di berbagai tingkatan, secara bebas dan sesuai dengan peruntukan undang-undang, menggunakan kuasa pengawasan mereka melalui pengauditan dan bertanggung jawab kepada pemerintah rakyat pada tingkat yang sesuai dan kepada badan audit pada tingkat yang lebih tinggi berikutnya.
Pasal 110 Pemerintah daerah di berbagai tingkatan bertanggung jawab dan melaporkan pekerjaan mereka ke kongres rakyat di tingkat yang sesuai. Kerajaan rakyat tempatan di atau di atas wilayah daerah bertanggungjawab dan melaporkan pekerjaan mereka kepada jawatankuasa tetap kongres rakyat pada tahap yang sama ketika kongres tidak bersidang.
Kerajaan rakyat tempatan di pelbagai peringkat bertanggungjawab dan melaporkan pekerjaan mereka kepada organ-organ pentadbiran Negeri di peringkat yang lebih tinggi seterusnya. Kerajaan rakyat tempatan di pelbagai peringkat di seluruh negara adalah organ pentadbiran Negeri di bawah kepemimpinan Majlis Negeri yang bersatu dan tunduk kepadanya.
Pasal 111 Komite penduduk dan komite penduduk desa yang dibentuk di antara penduduk kota dan desa berdasarkan tempat kediaman mereka adalah organisasi pengelolaan diri secara besar-besaran di tingkat akar rumput. Pengerusi, naib ketua dan ahli setiap penduduk atau jawatankuasa penduduk kampung dipilih oleh penduduk. Hubungan antara jawatankuasa penduduk dan penduduk kampung dengan organ-organ kekuasaan negara akar umbi ditentukan oleh undang-undang.
Jawatankuasa penduduk dan penduduk kampung menubuhkan jawatankuasa kecil untuk pengantaraan masyarakat, keselamatan awam, kesihatan awam dan hal-hal lain untuk menguruskan hal ehwal awam dan perkhidmatan sosial di kawasan mereka, menengahi pertikaian awam, membantu menjaga ketenteraman awam dan menyampaikan pendapat dan permintaan penduduk dan memberi cadangan kepada pemerintah rakyat.
Bahagian 6 Organ-organ Pemerintahan Sendiri Kawasan Autonomi Nasional
Artikel 112 Organ-organ pemerintahan sendiri daerah otonomi nasional adalah kongres rakyat dan pemerintahan rakyat daerah otonom, wilayah otonomi dan daerah otonom.
Pasal 113 Dalam kongres rakyat wilayah otonomi, prefektur otonomi atau daerah otonomi, selain wakil rakyat yang menjalankan otonomi daerah di wilayah administrasi, kewarganegaraan lain yang mendiami daerah tersebut juga berhak mendapat perwakilan yang sesuai.
Di antara ketua dan naib ketua jawatankuasa tetap kongres rakyat wilayah autonomi, wilayah autonomi atau daerah autonomi, akan ada satu atau lebih warganegara atau kewarganegaraan yang menjalankan autonomi wilayah di kawasan yang berkenaan.
Pasal 114 Ketua daerah otonom, pengawas wilayah otonomi atau kepala daerah otonom adalah warganegara yang menjalankan otonomi daerah di daerah yang bersangkutan.
Pasal 115 Organ-organ pemerintahan sendiri daerah-daerah otonom, wilayah-wilayah otonom dan daerah-daerah otonom menjalankan fungsi dan kekuasaan organ-organ Negara setempat sebagaimana ditentukan dalam Bagian 5 Bab III Konstitusi. Pada saat yang sama, mereka menggunakan kekuatan otonomi dalam batas kewenangan mereka sebagaimana yang ditentukan oleh Konstitusi, Undang-Undang Republik Rakyat China tentang Otonomi Nasional Daerah dan undang-undang lain dan menerapkan undang-undang dan kebijakan Negara berdasarkan keadaan tempatan yang ada.
Pasal 116 Kongres rakyat daerah otonomi nasional memiliki kekuatan untuk membuat peraturan mengenai pelaksanaan otonomi dan peraturan terpisah lainnya berdasarkan ciri-ciri politik, ekonomi dan budaya dari kebangsaan atau kewarganegaraan di daerah-daerah yang bersangkutan. Peraturan mengenai pelaksanaan otonomi dan peraturan lain yang terpisah dari wilayah otonomi harus diserahkan kepada Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional untuk mendapatkan persetujuan sebelum mulai berlaku. Kawasan-kawasan prefektur dan daerah yang otonom harus diserahkan kepada jawatankuasa tetap kongres rakyat provinsi atau wilayah-wilayah otonomi untuk diluluskan sebelum diberlakukan, dan mereka akan dilaporkan kepada Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional untuk rekod.
Pasal 117 Organ-organ pemerintahan sendiri daerah otonomi nasional memiliki kekuatan otonomi dalam mengelola keuangan daerah mereka. Semua pendapatan yang diperolehi oleh wilayah-wilayah autonomi nasional di bawah sistem kewangan Negara hendaklah diuruskan dan digunakan oleh organ-organ pemerintahan sendiri kawasan-kawasan itu sendiri.
Artikel 118 Organ-organ pemerintahan sendiri daerah otonom nasional secara mandiri mengatur dan mengatur pembangunan ekonomi lokal di bawah panduan rencana-rencana Negara.
Dalam mengeksploitasi sumber semula jadi dan membina perusahaan di wilayah autonomi nasional, Negara harus mempertimbangkan dengan tepat kepentingan kawasan tersebut.
Artikel 119 Organ-organ pemerintahan sendiri daerah otonomi nasional secara mandiri mengelola urusan pendidikan, ilmiah, budaya, kesehatan masyarakat dan budaya fisik di daerah masing-masing, melindungi dan menyaring warisan budaya bangsa dan bekerja untuk pengembangan yang kuat dari mereka budaya.
Pasal 120 Organ-organ pemerintahan sendiri wilayah otonomi nasional dapat, menurut sistem ketenteraan Negara dan keperluan lokal praktis dan dengan persetujuan Dewan Negara, mengatur pasukan keamanan publik lokal untuk menjaga ketertiban umum.
Pasal 121 Dalam menjalankan fungsinya, organ-organ pemerintahan sendiri daerah otonom nasional, sesuai dengan ketentuan peraturan tentang pelaksanaan otonomi di daerah-daerah tersebut, menggunakan bahasa atau bahasa lisan dan tulisan yang umum digunakan di daerah tersebut .
Pasal 122 Negara memberikan bantuan keuangan, material dan teknis kepada warga negara minoritas untuk membantu mempercepat pembangunan ekonomi dan budaya mereka.
Negara ini membantu daerah autonomi nasional melatih sejumlah besar kader di pelbagai peringkat dan kakitangan khusus dan pekerja mahir dari pelbagai profesi dan perdagangan dari kalangan kebangsaan atau kewarganegaraan di kawasan tersebut.
Bahagian 7 Jawatankuasa Pengawas
Pasal 123 Komite pengawas di semua tingkatan Republik Rakyat China adalah organ pengawasan negara.
Pasal 124 Republik Rakyat China membentuk Komite Pengawas Negara dan komite pengawas lokal di semua tingkatan.
Jawatankuasa pengawas dibentuk seperti berikut:
Menteri,
Beberapa naib menteri,
Beberapa ahli.
Tempoh jawatan menteri jawatankuasa pengawas adalah sama dengan jawatan timbalan anggota kongres rakyat pada tahap yang sama. Menteri Jawatankuasa Pengawas Negeri tidak akan melebihi dua penggal berturut-turut.
Organisasi dan fungsi serta kuasa jawatankuasa penyelia ditentukan oleh undang-undang.
Pasal 125 Jawatankuasa Pengawas Negara Republik Rakyat China adalah organ pengawas tertinggi.
Jawatankuasa Penyeliaan Negeri mengarahkan kerja-kerja jawatankuasa penyeliaan tempatan di semua peringkat. Jawatankuasa penyeliaan peringkat tinggi mengarahkan kerja jawatankuasa penyeliaan peringkat rendah.
Pasal 126 Jawatankuasa Pengawas Negara bertanggung jawab kepada Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetap Kongres Rakyat Nasional. Jawatankuasa penyeliaan tempatan di semua peringkat bertanggungjawab kepada pihak berkuasa negeri yang membentuknya dan juga kepada jawatankuasa penyeliaan peringkat lebih tinggi.
Pasal 127 Komite pengawas menjalankan kewenangan peradilan secara independen, sesuai dengan undang-undang, dan tidak tunduk pada campur tangan institusi administrasi, organisasi publik, atau individu.
Semasa menangani kes perbuatan haram atau jenayah dengan memanfaatkan tugas, organ pengawas harus bekerjasama dengan organ kehakiman, prokuratori, dan penegak hukum dan saling mengawasi.
Bahagian 8 Mahkamah Rakyat dan Kejaksaan Rakyat
Perkara 128 Mahkamah rakyat Republik Rakyat China adalah badan kehakiman Negara.
Artikel 129 Republik Rakyat China menetapkan Mahkamah Rakyat Tertinggi dan mahkamah rakyat di berbagai tingkat lokal, mahkamah tentera dan mahkamah orang istimewa lainnya.
Tempoh jawatan Presiden Mahkamah Agung Rakyat adalah sama dengan tempoh Kongres Rakyat Nasional. Presiden tidak akan melebihi dua penggal berturut-turut.
Organisasi mahkamah rakyat ditentukan oleh undang-undang.
Pasal 130 Kecuali dalam keadaan khusus sebagaimana ditentukan oleh undang-undang, semua kasus di pengadilan rakyat diadili di depan umum. Tertuduh mempunyai hak untuk membela.
Pasal 131 Pengadilan rakyat menjalankan kekuasaan kehakiman secara independen, sesuai dengan ketentuan undang-undang, dan tidak tunduk pada campur tangan organ administrasi, organisasi publik atau individu.
Pasal 132 Mahkamah Agung adalah organ kehakiman tertinggi.
Mahkamah Rakyat Tertinggi mengawasi pentadbiran keadilan oleh mahkamah rakyat di pelbagai peringkat tempatan dan oleh mahkamah khas rakyat. Mahkamah rakyat di peringkat yang lebih tinggi mengawasi pentadbiran keadilan oleh mereka yang berada di peringkat yang lebih rendah.
Pasal 133 Mahkamah Agung Rakyat bertanggung jawab kepada Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetapnya. Mahkamah orang tempatan di pelbagai peringkat bertanggungjawab terhadap organ-organ kekuasaan negara yang membuatnya.
Pasal 134 Jaksa rakyat Republik Rakyat China adalah organ-organ Negara untuk pengawasan hukum.
Pasal 135 Republik Rakyat China menetapkan Kejaksaan Rakyat Tertinggi dan jaksa rakyat di berbagai tingkat lokal, prokuratorat ketenteraan dan perwakilan orang istimewa lainnya.
Jangka masa jabatan Jaksa Agung Kejaksaan Tertinggi adalah sama dengan Kongres Rakyat Nasional; Jaksa Agung tidak akan melebihi dua penggal berturut-turut.
Organisasi penasihat rakyat ditentukan oleh undang-undang.
Pasal 136 Prokratator rakyat menjalankan kekuasaan secara independen, sesuai dengan ketentuan undang-undang, dan tidak tunduk pada campur tangan organ administrasi, organisasi publik atau individu.
Pasal 137 Kejaksaan Rakyat Tertinggi adalah organ pengadaan tertinggi.
Kejaksaan Rakyat Tertinggi mengarahkan kerja-kerja perundingan rakyat di berbagai tingkat daerah dan para perunding rakyat khas. Penjawat rakyat di peringkat yang lebih tinggi mengarahkan pekerjaan mereka di peringkat yang lebih rendah.
Pasal 138 Kejaksaan Rakyat Tertinggi bertanggung jawab kepada Kongres Rakyat Nasional dan Jawatankuasa Tetapnya. Prokuratori rakyat di berbagai tingkatan tempatan bertanggung jawab kepada organ-organ kekuasaan negara yang membuatnya dan kepada perunding rakyat di tingkat yang lebih tinggi.
Artikel 139 Warganegara dari semua kewarganegaraan China berhak menggunakan bahasa lisan dan tulisan asli mereka dalam proses pengadilan. Mahkamah rakyat dan pengacara rakyat harus memberikan terjemahan bagi mana-mana pihak untuk proses mahkamah yang tidak biasa dengan bahasa lisan atau tulisan yang biasa digunakan di kawasan ini.
Di kawasan di mana orang-orang dari kerakyatan minoritas tinggal di sebuah komuniti tertumpu atau di mana sebilangan kebangsaan tinggal bersama, perbicaraan mahkamah harus dilakukan dalam bahasa atau bahasa yang biasa digunakan di kawasan itu; dakwaan, penghakiman, pemberitahuan dan dokumen lain harus ditulis, mengikut keperluan sebenar, dalam bahasa atau bahasa yang biasa digunakan di kawasan tersebut.
Pasal 140 Pengadilan rakyat, jaksa rakyat dan organ keamanan publik harus, dalam menangani kes-kes jenayah, membagi fungsinya, masing-masing bertanggung jawab atas pekerjaannya sendiri, dan mereka harus mengkoordinasikan upaya mereka dan saling memeriksa untuk memastikan penegakan yang benar dan efektif undang-undang.
Bab IV Bendera Nasional, Lagu Kebangsaan, Lambang Nasional dan Ibu Kota
Artikel 141 Bendera nasional Republik Rakyat China adalah bendera merah dengan bintang lima.
Lagu kebangsaan Republik Rakyat China adalah Bulan Sukarelawan.
Pasal 142 Lambang nasional Republik Rakyat China terdiri dari gambar Tian'anmen di tengahnya yang diterangi oleh lima bintang dan dikelilingi oleh telinga gandum dan roda gigi.
Artikel 143 Ibu kota Republik Rakyat China adalah Beijing.

Terjemahan Bahasa Inggeris ini berasal dari Laman Web Rasmi Kongres Rakyat Nasional PRC. Dalam masa terdekat, versi bahasa Inggeris yang lebih tepat yang diterjemahkan oleh kami akan tersedia di China Laws Portal.